Ketika si dia lebih “sayang” sama Mobile Legend

So, beberapa waktu belakangan, banyak banget istri istri, pacar pacar yang complain banget mengenai “Mobile Legend”.  Aku  belom tau pastinya sih itu sebenernya permainan kayak gimana dan apa yang bikin addict sama games tersebut, tapi, paham sih point nya, disini aku lebih bahas mengenai suami suami atau cowo cowo sih ya yang katanya pagi siang malem maen terus.

So, here is my point of view…

Yang lagi hits emang si Mobile Legend ini, cuman sebelum muncul, sebenernya problem ini udah ada dari dulu. Addict sama burung yang di kontes kontesin misalnya, addict sama batu akik, daun gelombang cinta, jemani, Touring yang pake motor motor apa mobil mobil gitu dll. Itu juga bikin stress ibu ibu pada jamannya loh

Suamiku sendiri, setauku ga main mobile legend, tapi dia mainin permainan lain yang aku tau banget dari jaman pacaran dulu dia suka banget main games semacam gambling kayak poker kek, kartu kartu gitu, ga paham sih, sama paling paling bilyard sama perang perangan.

BTW. Aku sendiri suka banget maen games, yang berbau simulasi tapi yang oldschool  sih semacam “Harvest Moon”, ”The Sims” dll kalo yang di android android kayak misal permainan yang di Line, dll gitu paling sementara.

Karena aku juga nge games, aku jadi bisa menilai 2 sudut pandang yang berbeda. But still, disini aku melihat memang ada perbedaan yang menurut  aku agak signifikan sih ya.

Kalo suamiku maen games, dia emang jarang banget punya kesadaran untuk berhenti dengan sendirinya kecuali matanya sakit, kalah terus, atau pengen pipis banget. Pengen pipis banget loh ya, kalo pengen pipis biasa aja biasanya masih ditahan, dll

Sedangkan aku bisa berhenti kalo aku merasa cukup, atau anak nangis, atau harus cuci piring, dan kewajiban yang lain, dan as we know, kewajiban secara tidak tertulis pihak cewe lebih banyak sih ya dari cowo. Hahaha.

Mungkin hampir hampir sama ya walopun yang aku hadepin bukan “Mobile Legend” , cuman yang kita bicarain kurang lebih sama sih, addictive to games.

Sekarang kita analisa yah, kenapa sih sebenernya kita marah? Menurut aku ada beberapa alternative jawaban :

  1. Kita pengen diperhatikan
  2. Kita pengen pacar kita atau suami kita melakukan sesuatu, tapi kehalang karena dia maen
  3. Kita pengen punya Quality Time sama pasangan kita.
  4. Kita merasa kegiatan itu “tidak bermanfaat”

Bener ga sih? Nah sekarang kita liat dari sudut pandang mereka :

  1. Mereka Itu Bosen

Pernah ga ibu ibu sama adek adek mikir kalo suami atau pacar itu lagi bosen? Bisa bosen sama rutinitas, atau ga tau apa yang harus dilakukan, dan alasan lain yang pada intinya sih bosen.

Sebenernya pemecahan masalah kebosanan itu banyak yah. Contoh : Maen ama temen temen, nongkrong, utak atik mobil tapi yang lagi hits, ya Mobile Legend ini kan.

  1. Mereka itu Cowok

Maksud aku, mereka itu orang yang menurutku ga paham kode. Mereka mostly lebih suka to the point, dan ketika kita tiba tiba marah, nyindirin di socmed, mereka kebanyakan ga paham, tapi yang ada malah kesel.

MBAK, KITA KAYAK GINI KARENA MEREKA ITU GA NGERTI WAKTU, MAENNYA BERLEBIHAN, DAN SEMUANYA TERBENGKALAI

I See. So here is the Solution. Kita balik lagi ke masalah yang kita miliki :

  1. Kita pengen diperhatikan

Off course, aku pun juga. Tapi sebenernya aku rasa kita ga perlu waktu yang terlalu lama untuk diperhatikan yah. Mendingan aku habisin waktu sejam dua jam tapi berkualitas daripada 8 jam tapi sia sia dan ga saling membangun.

Kasi dia waktu buat kesenengannya dia, dan komunikasikan juga bahwa kita minta waktu untuk quality time. Nanti lanjut ke poin ketiga yaah.

  1. Kita pengen pacar kita atau suami kita melakukan sesuatu, tapi kehalang karena dia maen

Again, the point is communication. Dia itu cowo yang mostly ga bisa di kode dan harus di guide untuk melakukan sesuatu. Ga ada salahnya kok kita yang mulai meminta sesuatu, karena you know, cowo mostly ga peka di beberapa hal yaa. Dan kita jangan berekspektasi lebih sih untuk hal ini. Langsung aja bilang kayak

“Beb ntar kalo uda selese maen nya, kamu anterin aku ke sini ya, kebutuhan bulanan abis”

Kalo misal udah sampe mepet jam nya, bilang aja kalo jam nya udah mepet. Kalo misal dia ga gubris, ya lakuin sendiri aja. Begitu terus sampe dia ngerasa ga berguna.  (Eee.. tapi jarang sih, biasanya gimana gimana pun cowo itu kalo emang sayang ama kita ga bakalan segitunya mengabaikan kita, kalo bener bener sampe mengabaikan banget, saatnya kita introspeksi deh sebenernya dia sayang ama kita apa kita yang maksain dia jalan ama kita)

  1. Kita pengen punya Quality Time sama pasangan kita.

Minta nya yang jelas. Jangan ambigu. Jangan lupa nanyain, dia bisa ga menyanggupinya.

Misal : Beb, nanti jam 5 Sore sampe jam 7 kita pacaran ya, tapi jangan sambil mobile legend loh. Kira kira kamu bisa ga?

Kalo jawabannya bisa, tapi actual nya, dia gatel curi curi kesempatan kamu kasi peringatan sekali dua kali, kalo ketiga kalinya masih ndableg, kalo aku sih aku tinggalin. Cowo diluar sana banyak kok yang mau jemput kita, install aja aplikasi gojek, uber, grab dll.

  1. Kita merasa kegiatan itu “tidak bermanfaat”

Kalo ini sih saya No ya ibu ibu dan adek adek, kita coba positif thinking, dia dengan maen jadi happy, dan masa sih kita ga happy liat orang yang kita sayang happy?

dia itu cuman maen games looooh. Dan apakah kita sehebat itu sehingga kita bisa memuaskan kebosanan dia setiap saat?

Dan apakah kalo dia dilarang maen games terus dia ngusir kebosanan dengan keluar maen sendirian, kita bakalan tenang?

Atau apakah kita mengharapkan dia diem aja doing nothing gitu? No way. Kita sendiri apa juga ga bete sih ketika doing nothing?

Bayangin dong ketika kita dimarahin, disindirin di socmed, hanya karena kita mencoba bersenang senang. Its sucks you know.

For me personally, aku lebih suka liat dia maen games walopun ga nganggep aku ada (oke ini agak lebay sih) daripada dia di luaran ga jelas di dunia yang penuh pelakor ini (eh)

Anyway semua pasangan itu intinya komunikasi dan toleransi.  Semoga tulisan yang sebenernya deg degan untuk aku publish ini bisa membantu temen temen melihat dari sudut pandang lain dan mulai bisa membangun komunikasi tanpa harus ada emosi (cepet tua buk, tanem benang buat beresin keriput mahal)

Good luck temen temen! See you di sharing sharing berikutnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s