Yakin Dia Sayang Kamu? Cek Disini Yuk!

20180312_214347_00011027167529.png

Ide untuk nulis ini sebenernya udah lama sih, karena banyaknya pertanyaan kayak :

“kak, dia sayang sama aku ga sih?”

Well, guys, I don’t even know konsep yang bener kek apa ya, tulisan ini hanya berdasarkan atas apa yang aku rasakan, dan pengen berbagi serta ngasi gambaran gitu buat temen temen semuanya disini.

Kali ini aku pengen bahas mengenai perasaan suka, sayang, dan cinta.

Sometimes, klien klien yang konsul ke aku, terutama yang lagi jatuh cinta tapi takut kebaperan, pertanyaannya ga jauh jauh dari “kak, dia sayang sama aku ga sih?”

Pertanyaan yang wajar, namun lumayan ngeri ngeri sedap nge jawabnya.

Ngeri dong, karena kita sebagai wanita, pasti pengen banget gitu ngerasa disayangin dan kemudian ketika kartunya “Say NO” kebayang dong betapa kecewanya, padahal mungkin hubungan lagi hangat hangatnya.

Nah biar ga sama sama galau, yuk kita bahas sesederhana mungkin perbedaan suka, sayang, sama cinta.

SUKA

Temen temen disini pasti pernah punya sesuatu yang disukain dong. Misal kayak warna kesukaan, film kesukaan (jadi baper keinget dilan #eh) music kesukaan, dan masih banyak lagi contohnya ya ga sih?

Sama hal nya ketika kita suka sama seseorang.

Misalnya :

suka sama orang karena penampilannya,

Suka sama kepribadian orang itu –  misal karena orangnya selalu positif, atau karena pembawaan dirinya yang suka nge gombal, bikin ge-er,

atau

misalnya karena orang nya seru. Jadi kita suka ngabisin waktu bareng bareng ama dia. Ga bosen bosen dan pengen lama lama terus ama dia

Pada saat kita suka sama orang, akan muncul perasaan nyaman, seneng, dan biasanya meledak ledak. Kemudian kita akan kepo sama sisi lain kehidupannya. Misal keluarganya, temen temennya, hobinya, gitu gitu.

Yang paling berasa dari perjalanan cinta itu ya di step ini sih menurut aku.

BUT THAT’S IT. Kalo temen temen ngerasain kayak gini, itu artinya temen temen udah suka sama orang tersebut. Stop sampe disini yah, kita lanjut ke step berikutnya.

SAYANG

Setelah mengalami tahap “SUKA”, maka kemungkinan kita bisa masuk ke tahap “SAYANG”.

Perasaan sayang biasanya muncul karena terbiasa. Indicator nya adalah ketika kita tau kekurangan orang yang kita suka, tapi kita mau toleransi bahkan ketika hal itu di luar batas toleransi kita biasanya, dan bahkan pengen berusaha memperbaikinya demi dia, Perbaikinnya entah caranya gimana. Tapi yang jelas ga untuk diri sendiri (pake ego) , dan demi kebaikan bersama tentunya yaaa

Pake ego misalnya :

Kalo lo ga ngabarin kita putus

Aku ga tahan ama sikap kamu

Ini belom sayang sih aku liat, tapi ya ego. Pamrih. Orientasinya ke diri sendiri. Bukan demi kebaikan pasangannya.

Aku pernah ngerasain sayang dari partner aku. Suatu saat dia pernah minta waktu sama aku buat bahas sesuatu. Aku ngira dia mau komplen apa kek, dan ternyata dia cuman pengen bahas kekhawatiran dia mengenai pola diet yang lagi aku jalanin. Semoga dari sini ada gambaran yaa…

CINTA

Nah setelah melewati tahap suka sama sayang, kita bisa masuk ke tahap cinta ini. Cuman aku juga pernah liat, cinta yang ga pake tahap suka sama sayang. Jadi langsung aja gitu. Tapi tentunya ada beberapa factor yang mungkin belom bisa aku terangin disini sih ya, karena bakalan melebar kemana mana.

Aku sendiri kurang bisa jelasin cinta itu seperti apa yah, jadi mungkin aku akan kasih contoh aja.

Aku merasakan cinta yang aku aware bahwa ini cinta itu baru sama anak aku.

Jadi apapun yang anak aku lakukan, aku pasti suka

Apapun yang aku lakukan, itu demi kebaikannya anak ku,

Dan ketika aku ngasi anakku apapun, aku ga mengharapkan dia ngasi balik (kebetulan juga, aku tipe orang tua yang ketika anakku udah besar, aku melepaskan anak untuk hidup sendiri,bukan kayak aku ngeharusin anak aku ngurusin atau ngerawat aku dll. Paham kan maksudnya ya).

Mau setelah anakku aku kasi mainan berjuta juta, kalo abis itu anakku ngelawan aku, ya aku gapapa. Karena aku beliin mainan bukan supaya dia nurut. Tapi supaya dia seneng.

Nah menurut aku, Cinta itu kayak gini. Biasanya tanpa pamrih, mungkin itu kenapa ada yang bilang cinta itu buta.

Jadi kalo orang ngaku cinta, tapi ngelontarin kalimat kayak : Gue udah berusaha gini gini gini tapi lo nya masih aja gini gini gini

For me, no! Itu bukan cinta.

Allright gengs, semoga dengan tulisan ini kamu ga baper lagi ketika aku bilang, dia belom sayang sama kamu yah, anyway ga semua pasangan yang udah pacaran itu sudah ada dalam tahap sayang, apalagi cinta sih, semua butuh waktu,  nikmati aja proses nya, dan ga usah buru buru juga memutuskan kalo kamu udah sayang, bahkan udah cinta.

Semoga tulisan ini bisa membantu yah.

See you di post berikutnya….

With love as always

-Elio Dona-

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s